Cerpen : Lelah Hati

Adakah ini dinamakan penyakit hati? Susah hati, berfikiran negatif dan selalu berprasangka buruk. Susahkah mahu memiliki seorang diri yang sentiasa positif? Nina mengeluh perlahan. Membuang pandang ke arah pemandangan kotaraya yang memaparkan bangunan setinggan yang masih berada di situ walaupun dikelilingi mercu tanda kebanggaan negara. Haruskah mereka dipersalahkan? Kemudian ditebarkan pandangan ke atas meja kerja. Serabut dengan keadaan meja yang bersepah dengan kertas, fail dan buku-buku.

“Puan Nina, Encik Taufik nak jumpa puan.” Suara dari interkom membangkitkan dengusan. Taufik. Taufik. Apa lagi yang dia mahu? Menambah rasa negatif yang masih bersarang dalam diri. “Suruhlah dia masuk. Tak diberi masuk nanti, kecoh satu opis ni pulak.” Nina tarik nafas, mahu mengumpul kekuatan menghadapi Taufik. Dia kembali duduk di kerusinya. Bilik kerjanya tidak begitu besar. Padanlah dengan jawatannya sebagai Pengurus Sumber Manusia. Dijelingnya jam tangan di tangan kiri. “Dah pukul 12.59, patutlah lelaki tu berani naik ke tingkat 5 ni.” Gerutu hati Nina.

Nina terpaksa mempamer senyum apabila Taufik menjenguk dari balik pintu. “Masuklah, malu-malu kucing pulak.” Taufik sengih lebar. Senang dapat menatap wajah Nina. “Berita apa pulak kau nak sampaikan pada aku hari ni pasal Adam?” Taufik tergelak-gelak. “Kot ya pun, jomlah kita pergi makan dulu.” Taufik berbasa basi.  “Tak naklah, Fik. Aku dah ambil sarapan berat pagi tadi. Perut aku ni bukannya macam perut kau.” Nina letuskan rasa geram dengan sindiran. Tapi dia faham sangat, Taufik bukan makan dengan sindiran. Muka tebal. Muka saja hensem tapi tak tahu malu.

“Kau ni, setiap kali jumpa aku mesti moody. Tak syoklah, beb. Kita kan dah lama kawan. Masing-masing dah kawin dan dah ada anak pun.” Nina menyandarkan tubuh. Nasib baik juga waktu rehat. Dapat juga dia merehatkan minda dan meregangkan otot-otot mata dan badan. “Tahu pun kau? Habis tu sapa yang dok menjaja cerita pasal suami aku kalau tak kau? Pening kepala aku.” Nina picit-picit dahi yang mula terasa pening. Konon dah makan padahal air coklat panas saja yang masuk  ke dalam perutnya hari ini.

“Apa pulak menjaja cerita? Aku beritahu cerita yang benar, Nina. Aku dah bagitahu kau dan kalau kau nak pastikan kesahihannya, kau kena siasat sendiri. Aku tahu aku pernah sayangkan kau dan sampai sekarang perasaan aku tak pernah berubah, Nina.” Renungan mata Nina tepat ke arah Taufik. Taufik seorang yang berterus-terang. “Cuma sayang aku kepada kau sekarang, tak lebih sebagai seorang kawan. Keluarga aku adalah segala-galanya, Nina. Irma dah banyak berkorban untuk aku. Kepercayaan, kesetiaan, kasih sayangnya. Aku bersyukur dikurniakan isteri sebaik dia walaupun aku tahu tak ada manusia di dunia ni yang sempurna. Love a man for what he is. Love a woman for what she does.” Taufik sudah duduk di kerusi mengadap wajah Nina yang sugul.

“Aku tak faham dengan kau ni, Taufik. Aku percayakan suami aku. Tapi, kau yang datang merobekkan rasa percaya aku. Kawan jenis apa kau ni?” Taufik menggeleng-gelengkan kepala. Tu lah kau. Nak marah tak tentu pasal.”

Bersambung…

Tinggalkan Jawapan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out / Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out / Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out / Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out / Tukar )

Connecting to %s