Cerpen : Bedah, Latip dan Facebook

Bedah khusyuk menonton tv. Khusyuk ke? Tak ada khusyuknya. Tengah pendam perasaan tengok Latip tengah mengadap laptop. Sah-sah bukak facebook. Dah tau sangat pun. Dia yang menyatakan hasrat nak pasang internet kat rumah tapi untuk buat kerja-kerja berfaedah ataupun cari lubang yang boleh dibuat bisnes. tapi Latip setiap kali mengadap laptop, tulah kejanya. Tak facebook, you tube, tak pun bukak la website akhbar. Dah paham sangat dah. Umur muda lagi, baru 25 tahun tapi tak pernah nak berusaha perbaiki ekonomi ataupun taraf kehidupan. Dari dulu sampai sekarang, Bedah dah rasa jelak dengan perangai Latip.

“Pssstttt…”Bedah dah tahu sangat panggilan macam tu. Dia toleh kepada Latip dengan renungan tidak senang. “Tolong buatkan air kopi.” Latip meminta tolong dengan suara yang selembut-lembutnya. “Selalu panggil Bedah macam tu. Bedah tak suka tau tak, bang?” Sambil membebel dia bangun juga dari kerusi rotan yang diletakkan sofa nipis berwarna hijau pucuk pisang. Latip gelak-gelak. “Sori, sori.” Tu jelah ayat yang selalu Latip jawab setiap kali Bedah luahkan perasaan. Bedah bancuh air kemudian bawak sebiji mug berisi air kopi yang berasap. “Thank you.” Latip ucap terima kasih tanpa memandang wajah Bedah. “Fariz dengan Farah dah tidur?” tanya Latip sambil tangannya ligat menaip. Tengah berchatting la tu. Dia dapat rasa, Latip sembunyikan sesuatu daripada dia. Setiap kali dia lalu dekat Latip, dia mesti minimizekan facebooknya. Konon dia tengah tengok website lain. Bedah dah masak sangat dengan perangai Latip. Masak sangat-sangat!

“Dah. Lepas Isyak tadi terus Bedah tidurkan diorang.” Bedah ambil remote, cuba mencari siaran yang menarik. Hampa sebab hari ni hari Isnin. Memang tak ada rancangan menarik walaupun berpuluh saluran pun, tak ada satu rancangan pun yang menggoda seleranya. “Abang tengah berchatting dengan siapa tu?” Serius saja muka Latip seolah-olah dia sedang meneliti sesuatu yang sangat serius. Latip diam seribu bahasa. “Dah tengah malam macam ni, tak habis-habis lagi.” Bedah menggerutu. Dia boleh rasa yang Latip tengah berchatting dengan kawan perempuannya. Latip memang bermulut manis. Nampak macam seorang yang sangat penyayang dan mengambil berat tapi hakikatnya dia sebagai isteri sahajalah yang tahu perangai sebenar Latip.

Dia dah bosan sebenarnya hidup dengan Latip. Dia masih bersabar bila mengenangkan anak-anak. Walaupun anak-anak memang rapat dengannya tapi mereka juga perlukan belaian seorang ayah. Latip memang jarang bercakap. Bercakap bila ada hal penting sahaja. Bedah bosan. Tak ada komunikasi dalam rumahtangganya. Pergaulan dengan keluarganya lagilah menambah rasa sakit hati Bedah. Bila balik kampung, Latip macam orang bisu. Langsung tak mahu bercampur dengan keluarganya. Bukan dia tidak pernah tegur Latip tapi Latip tetap macam tu. Ada banyak benda yang Bedah terpaksa pendam sebab tak mahu mencetuskan pergaduhan. Latip ni nampak saja macam orang open minded tapi hakikatnya langsung tidak!

Akhir-akhir ni, mereka memang langsung tak bercakap. Cakap pun sepatah dua je. Lepas tu masing-masing buat hal sendiri. Bedah bosan! Sangat-sangat bosan dengan perkahwinan ni! Dia mahu berpisah dengan Latip. Biarlah dia hidup sendiri dengan anak-anak daripada terus tanggung dosa, merungut pasal suami yang tak pernah berusaha menyelami perasaan seorang isteri.

Tinggalkan Jawapan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out / Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out / Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out / Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out / Tukar )

Connecting to %s