Kenapalah Ada Orang Macam Ni?

“Awak buat laporan yang Dato’ nak tu, saya nak hari ni juga.” Nida teguk liur. Dia pandang muka bosnya yang berjanggut sejemput itu. Sure, bos dia tak dapat tafsirkan riak wajahya ketika ini. Dia memang tak tahu tentang psikologi. Nida tebarkan pandangan ke atas meja yang penuh dengan kertas dan 3 buah abba fail yang menuntut perhatiannya juga. Monitor komputer yang sedang memaparkan minit mesyuarat yang berlangsung semalam juga perlu disiapkan sebelum lusa. Mana yang harus diutamakan sekarang ini? Bosnya yang memang tak prihatin tu terus masuk bilik.

Kemudian dia dengar deringan telefon dari bilik bosnya. Dia menangkap 2,3 patah perkataan. Berdebar-debar, risau kalau ada lagi kerja baru yang dia kena buat tapi hakikatnya itu bukan kerja dia. Baru saja dia nak menyambung kerja menaip, bosnya kembali terjengul di muka pintu. “Mana maklumat tentang prosedur yang saya nak tadi? Saya nak bentang pada Dato’.” Dia masih berlagak tenang dan sabar. Dia menyelak timbunan kertas di atas rak keluar masuk dokumen. Kertas 5 helai yang telah dicetak baru 10 minit tadi dihulur kepada bos yang menunggu bagaikan sang harimau lapar. “Jangan lupa, siapkan laporan tu. ” Kepala terasa berdenyut-denyut pula. Tolonglah, jangan sakit masa ni. Kerja-kerja ni mesti disiapkan hari ini juga. Kalau tak siap hari ni, makin bertimbunlah kerjanya apabila hari esok menjelma.

Telefon berdering. Kalau diikutkan hati, dia malas nak menjawab. Dah namanya kerjanya, terpaksalah juga dia menjawab. “Kelulusan pesanan barang? Bila akak hantar, ya? Sekejap ya, Nida check. Buka blog panjang ditarik. Menyelak-nyelak dan nasib baik apa yang diharapkan ditemui. “Ada kak. Tuan dah tandatangan. Nida dah beri pada pentadbiran semalam.” Gagang telefon diletak. Jari jemarinya kembali lincah menari. Dia mahu memuntahkan semua kandungan perbincangan dalam mesyuarat dengan segera. Nasib baik dia jenis yang cepat menaip dan baik dalam mengarang. Dia target sebelum makan tengahari dia mampu siapkan kerja itu.

“Nida, tolong tanya kepada Puan Izzah tentang bangunan kat Melaka tu? Saya nak tahu perkembangannya. Dah ada penyewa atau belum?” Sabar yang ada makin menipis. Dia ada telefon tetapi kenapa dia juga yang disuruh membuat panggilan. Mahu tak mahu, dia menekan nombor sambungan. “Sekejap lagi Izzah naik jumpa tuanlah.” Suara halus Izzah sedikit menenangkan. Dan dia terus menyambung kerja. Tiada istilah rehat untuk dia sebagaimana kawan sebelahnya yang sedang asyk masyuk menyalin resepi dari internet.  Dalam hati berdoa supaya biarlah suara orang yang suka  orang lain buat kerja dia itu diam untuk sejam dua. Ketenangan amat diperlukan saat ini. Diambilnya headphone yang diletak di atas cpu kemudian disangkut pada kepalanya. Suara mp3  dikuatkan sehingga dia tidak mendengar langsung suara-suara lain.

Tinggalkan Jawapan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out / Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out / Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out / Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out / Tukar )

Connecting to %s