Tiada Inai di Jarinya

Orang selalu kata, tak kenal maka tak cinta. Mungkin itu yang paling sesuai Madeehah katakan tentang hubungannya dengan Maleek. Walaupun mereka tidaklah terlalu rapat selepas perkenalan mereka tetapi Madeehah rasa dia boleh berkawan dengan Maleek. Bukan jatuh cinta tapi ingin benar memahami seorang Adam.

Sewaktu belajar dahulu, dia tidak mempunyai ramai kawan lelaki. Malah dia bukanlah seorang pelajar perempuan yang senang didampingi kerana sifatnya yang sentiasa memasang tembok di hadapannya setiap kali berada di kalangan kaum lelaki. Entahlah, dia terlalu pemalu. Itu sifat semulajadinya! Namun semakin menginjak ke alam yang lebih dewasa, dia mula salah tiada salahnya menjalinkan hubungan yang erat dengan lelaki. Erat dan rapat tidak semestinya membibitkan rasa cinta. Bukankah perasaan cinta itu terlalu istimewa? Akan datang apabila bertemu dengan pria pilihan?

Namun, dia tahu ada batasan yang perlu dijaga antara dia dan Maleek. Dia nampak sikap Maleek yang terlalu longgar batasannya dengan perempuan. Kadang-kadang dengan selamba dia menyentuh tangan Madeehah. Bagi orang seperti Maleek,  kalau marah pun jawapannya selamba sahaja. Tak luak pun kalau setakat tersentuh macam tu. Geram dia dengan perangai Maleek. Apa lagi dengan penuh hikmah dia menegur lelaki itu.

Tinggalkan Jawapan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out / Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out / Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out / Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out / Tukar )

Connecting to %s