Tiada Inai di Jarinya

Mata Madeehah hinggap di pintu kaca biliknya yang telah membawa Suraya keluar dari situ. Dia menyandarkan tubuh ke kerusi dan dapat merasakan keselesaan paling maksima. Pandangan ditebarkan pula ke atas meja kerja yang menempatkan timbunan surat yang harus juga diberi perhatian. Tiba-tiba dia terasa bosan, bosan dengan kehidupan yang terlalu mendambakan diri kepada kerja. Dia mengeluh perlahan. Telefon bimbitnya yang berbunyi menjadi penyelamat agar dia tidak terus dilamun dengan keluhan dan desahan.

Dia langsung tidak melihat skrin telefon, lantas menjawab panggilan tersebut. Mendengar suara itu, Madeehah tersenyum. Terasa seluruh desah dan resah terlerai. Dia bertanya khabar lantas tergelak kecil apabila mendengar suara kecil itu menjawab pertanyaannya. Dia leka menjawab pertanyaan manja si kecil. Sesekali dia mengusik. Matanya mempamerkan wajah si kecil yang comel dengan sepasang lesung pipit di pipi. Madeehah senang dengan perasaannya ketika ini dan terasa mahu memeluk si kecil yang menjadi penghibur di kala dukanya.

Pintu kaca biliknya dikuak. Menjengul wajah Suraya dengan muka yang agak pelik. Dia memberi isyarat, mengatakan tetamu yang telah tiba menanti di bilik mesyuarat. Dia memberi isyarat supaya menunggu selama 5 minit. Kemudian meminta diri daripada si kecil lalu berjanji akan menemuinya selepas habis waktu kerja nanti.

“Maaf, Aya. Encik Maleek Irwasyh dah sampai ya?” Dia menyoal Suraya yang masih tercegat di situ sambil tersenyum. Manis gadis itu tersenyum. Ya, Cik Madeehah. Saya dah banyak kali ketuk pintu tapi Cik tak dengar. Sebab tu saya masuk saja tadi. Maaf ya, cik.” Gadis itu memang kaya dengan budi bahasa. “Tak apa, Aya. Saya on the line tadi. Memang tak dengar tadi.” Dia menjelaskan situasi. Suraya dapat melihat perubahan mood Madeehah. “Wah! Bersemangat Cik. Tadi cakap dengan pakwe ya?” Madeehah gelak kecil, sedar dengan cubaan Suraya untuk serkap jarang. “Tak adalah. Manalah saya ni ada pakwe. Eh? Jomlah. Kesian pulak tetamu kita dah tunggu lama.” Mereka segera beralih ke bilik mesyuarat yang telah bersebelahan dengan bilik Madeehah.

Tinggalkan Jawapan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out / Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out / Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out / Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out / Tukar )

Connecting to %s