Apabila Aku Mula Berkarya

Senja di desa. Indah dan mendamaikan. Lukisan di langit mencorak warna yang cukup indah. Aduhai perasaan…apabila berada dalam suasana begini hati mula berbicara bagai pujangga. Dia senyum nipis, menyedari tabiatnya.

Ada satu perasaan yang dirasakan saat ini. Rindu. Entah kepada rindu ini didambakan. Tetapi rasa rindu ini dibuai indah tatkala mengingatkan satu nama. Tahukah si empunya nama itu tentang apa yang dirasainya? Mungkin tidak. Lelaki itu bukanlah orang yang paling rapat dalam hidupnya. Mereka hanya mengenali di persimpangan jalan. Jalan yang telah menyebabkan timbulnya pergaduhan kecil antara dia dan lelaki itu. Siapa yang bersalah? Pastinya dia, yang suka benar berangan sewaktu memandu. Akibatnya berlaku pelanggaran kecil antara kereta comelnya dengan kereta mata belalang lelaki itu. Aduh…si kancil dengan si gajah. Sudah pasti dia yang menerima akibatnya walaupun realitinya dia yang terlanggar belakang kereta itu.

Rasa bersalah yang menggunung sudah pasti. Dia ingat masih bagaimana dia kaku di tempat duduk buat seketika. Trauma. Apabila cermin tingkap di ketuk beberapa kali barulah dia kembali ke alam realiti. Wajah lelaki itu tenang tetapi pucat di wajahnya hanya Allah yang Mengetahui. Dalam keadaan begitu pun, lelaki itu masih mampu menghadiahkan senyuman. Dia kebingungan. Perlahan-lahan dia keluar dari kereta yang dibeli setelah genap setahun menjadi seorang pekerja.

“Oo..patutlah. Rabun rupanya.” Selamba lelaki itu bersuara dengan senyum sinisnya. Dia yang terleka dengan senyuman yang dirasakan ikhlas tadi terus tersentak. Harap muka saja boleh tahan, tapi bahasa kasar, getus hati kecilnya. Namun disebabkan dia yang bersalah, dimaniskan juga mukanya yang memang manis itu. Dan berlakulah dialog-dialog biasa bagi orang sudah berbuat salah. “Tak ada maknanya awak minta maaf daripada saya. Macam ni lah. Saya bagi awak RM200 ni, awak pergilah buat cermin mata baru yang lebih tinggi kuasanya. Tak adalah lepas ni ada orang lain lagi yang menjadi mangsa awak.” Lelaki itu masih dengan kata-kata bisanya walaupun intonasinya cukup lembut dan berhemah.

“Eh awak ni. Tak betul ke? Dahlah kurang asam. Saya bawa awak pergi workshop abang sayalah. Baiki apa yang patut.” Dia masih cuba berbudi bahasa walaupun hakikatnya kereta dia yang lebih merana. “Tak payahlah cik adik ooii. Kereta saya ni tak boleh masuk bengkel sebarangan ni. No standard la.” Ya Allah berlagaknya lelaki ini. “Saya ni nak menyelesaikan masalah ni cepat. Nak pergi kerja. Boleh tak jangan jadi tipikal. Nak gaduh-gaduh buat apa? Kalau awak nak minta ganti rugi saya bayar. Tapi bukan hari ni lah. Awak bagi nombor telefon awak.” Geram yang ditahan tadi sudah bertukar amarah. “Saya kata tak payah, tak payahlah. Ambil duit ni, buat cermin mata baru.” 2 keping RM100 disumbat dalam tapak tangan yang digenggam sedari tadi. Kemudian lelaki itu terus berlalu, memecut keretanya. Dia terlongo. Seumur hidup tak pernah dia berjumpa dengan orang begini.

Itulah kali terakhir dia berjumpa dengan lelaki itu. Duit itu sudah pasti disimpan dan doanya semoga Allah membuka pertemuannya dengan lelaki itu sekali lagi. Hanya dengan satu tujuan, untuk memulangkan duit itu dan pastinya memohon maaf di atas kecuaiannya.

Tinggalkan Jawapan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out / Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out / Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out / Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out / Tukar )

Connecting to %s